Rabu, 10 November 2010

Renungan Untuk Kaum Hawa




Ibnu Umar r.a. telah meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW pernah bersabda: "Wahai kaum wanita! Kamu bayarlah sedekah dan banyak bertaubat, kerana aku melihat kebanyakan penghuni neraka adalah wanita." Salah seorang daripada pendengar berkata: "Wahai Rasulullah! Apakah kesalahan kami yang kebanyakan daripada kami akan memasuki neraka?" Rasulullah SAW menjawab: "Kamu paling kerap mempunyai tabiat melaknat (semasa perbualan) dan kamu lebih tidak bersyukur kepada suami kamu. Aku tidak melihat seseorang yang kekurangan dalam ketakwaan dan hikmah seperti kamu tetapi menguasai seorang yang berhikmah." (HR Bukhari & Muslim)


Ibnu Mas’ud r.a. telah memberitakan bahawa Rasulullah SAW bersabda: "Seseorang wanita patut ditutupi kerana apabila dia keluar, syaitan akan memandangnya." (HR Tirmidzi)

Begitu juga, maka perlulah wanita menjaga suara supaya tidak didengari oleh orang luar. Adalah juga penting, lelaki menghindari dari melafazkan puisi di khalayak wanita lain oleh kerana wanita bersifat lembut hatinya dan mudah cenderung kepada pengaruh buruk.

Hasan Al-Basri r.a. memberitahu bahawa dia telah mendengar Rasulullah SAW bersabda: "Allah melaknati orang yang memandang kepada seseorang wanita asing dan juga seseorang yang dipandang itu."

Abu Musa r.a. telah meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda: "Mata yang memandang kepada seseorang lelaki atau wanita asing dengan niat buruk adalah penzinaan dan seseorang wanita yang mewangikan dirinya dan kemudiannya lalu di hadapan khalayak lelaki adalah tiada bezanya." (HR Tirmidzi & Abu Dawud)

Ibnu Mulaika r.a. memberitahu bahawa apabila seseorang menyatakan kepada Aisyah r.a. bahawa seorang wanita sedang memakai sandal (kasut lelaki), maka dia menjawab bahawa Rasulullah SAW melaknati wanita yang bersifat kelakian. (HR Abu Dawud)

"Adalah sunnah bagi wanita mengucap salam dan selamat antara satu sama lain dan berjabat tangan. Ini patut digalakkan." (HR Tabrani & Baihaqi) *Nota: antara sesama wanita sahaja.

Ibnu Abi Dunya dan Baihaqi telah memberitakan dari Ash Shabi bahawa Rasulullah SAW bersabda: "Laknatlah kepada penyanyi-penyanyi perempuan dan kepada sesiapa yang mereka nyanyikan."

Dalam hadis: "Di antara wanita-wanita di dunia ini ada yang kecantikannya melebihi dari bidadari kerana amal perbuatannya ketika di dunia." (Tanbihul Ghafilin, Abu Laits As-Samarqandi)

Abu Hurairah r.a. berkata: "Demi Allah yang menurunkan kitab pada Nabi Muhammad SAW. Sesungguhnya ahli syurga tiap saat bertambah elok cantiknya, sebagaimana dahulu di dunia bertambah tua." (Tanbihul Ghafilin, Abu Laits As-Samarqandi)

Anas r.a. berkata bahawa suatu ketika sekumpulan wanita datang menghadap Rasulullah SAW dan berkata: "Ya Rasulullah, kaum lelaki telah memperoleh banyak pahala dengan ikut serta dalam jihad. Tunjukkan kepada kami suatu amalan yang dapat membantu kami memperoleh pahala sebagaimana yang telah dicapai oleh para mujahid." Rasulullah SAW bersabda: "Seorang di antara kamu yang tinggal di rumahnya (menjaga malu dan kehormatannya), akan memperoleh pahala jihad.' (Musnad Bazzar)

"Jika seorang wanita solat lima waktu, puasa di bulan (Ramadhan), menjaga kemaluannya, dan taat kepada suaminya, maka akan dikatakan kepadanya: "Masuklah kamu ke dalam syurga dari pintu syurga mana saja yang kamu kehendaki." (HR Ahmad)

Dari Abu Hurairah r.a. dalam hadis yang panjang berkata: Bersabda Rasulullah: "Ada dua kelompok penghuni neraka yang belum pernah aku lihat; suatu kaum yang memiliki pecut seperti ekor sapi dan dipergunakan untuk memukul orang lain, dan wanita-wanita yang berpakaian namun telanjang, berjalan sambil berlenggak-lenggok, kepala mereka bagaikan punuk unta, mereka tidak akan masuk syurga dan tidak pula dapat mencium wanginya, padahal wangi syurga dapat tercium dari jarak sekian dan sekian." (HR Muslim)

Sayyidina Ali k.w.j. berkata: "Adakah kamu tidak merasa malu? Adakah kamu tidak merasa cemburu? Salah seorang daripada kamu membiarkan isterinya keluar di kalangan para lelaki ajnabi. Dia melihat kepada mereka dan mereka dapat melihat kepadanya." (Hukum Wanita Bermusafir, Syeikh Nuruddin Merbu Banjar al-Makki)

Firman Allah SWT: “Katakanlah kepada wanita-wanita yang beriman agar menundukkan pandangan mereka...”(QS An-Nur: 31)

Firman Allah SWT: "Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati itu seluruhnya akan ditanyakan - perihal perbuatannya masing-masing." (QS Al-lsra': 36)

Rasulullah SAW bersabda: "Aku tidak meninggalkan sesudahku fitnah bagi kaum lelaki lebih berbahaya dari perempuan." (Muttafaqun Alaih)

Dari Ma’al bin Yasir r.a., sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda: "Lebih baik bagimu jika sebuah paku baja ditancapkan ke kepalamu daripada engkau menyentuh wanita yang tidak dihalalkan bagimu."(HR Thabrani & Baihaqi)

Dari Abu Said r.a. bahawasanya Rasulullah SAW bersabda: "Janganlah seseorang lelaki itu melihat kepada auratnya orang lelaki lain, jangan pula seseorang wanita melihat auratnya orang wanita lain. Jangan pula seseorang lelaki itu berkumpul tidur dengan orang lelaki lain dalam satu pakaian dan jangan pula seseorang wanita itu berkumpul tidur dengan orang wanita lain dalam satu pakaian." (HR Muslim)

Dari Ibnu Abbas r.a. bahawasanya Rasulullah SAW bersabda: "Janganlah sekali-kali seseorang lelaki di antara engkau semua itu menyendiri dengan seorang wanita, melainkan haruslah ada mahramnya beserta wanita tadi." (Muttafaqun Alaih)

Ibnu Umar r.a. meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda: "Sesungguhnya malu dan iman adalah dua bersaudara. Jika salah satunya hilang, maka yang lainnya dengan sendirinya akan hilang." (HR Baihaqi)

***************

Dari Ibnu ‘Abbas r.huma, katanya: Rasulullah SAW bersabda: Ada dua macam kenikmatan yang keduanya itu disia-siakan oleh sebagian besar manusia iaitu kesihatan dan kelapangan waktu. (Riwayat Bukhari)

Jumaat, 15 Oktober 2010

Berubah Menjadi Himar





Dalam terik panas mentari yang memancar menyinari tanah Baitul Haram, seorang ulama zuhud yang bernama Muhammad Abdullah al-Mubarak keluar dari rumahnya untuk menunaikan ibadah haji. Di sana dia leka melihat seorang pemuda yang asyik membaca selawat dalam keadaan ihram. Malah di Padang Arafah dan di Mina pemuda tersebut hanya membasahkan lidahnya dengan selawat ke atas Nabi.

“Hai saudara,” tegur Abdullah kepada pemuda tersebut. “Setiap tempat ada bacaannya tersendiri. Kenapa saudara tidak membanyakkan doa dan solat sedangkan itu yang lebih dituntut? Saya lihat saudara asyik membaca selawat saja.”

“Saya ada alasan tersendiri,” jawab pemuda itu. “Saya meninggalkan Khurasan, tanahair saya untuk menunaikan haji bersama ayah saya. Apabila kami sampai di Kufah, tiba-tiba ayah saya sakit kuat. Dia telah menghembuskan nafas terakhir di hadapan saya sendiri. Dengan kain sarung yang ada, saya tutup mukanya. Malangnya, apabila saya membuka semula kain tersebut, rupa ayah saya telah bertukar menjadi himar. Saya malu. Bagaimana saya mahu memberitahu orang ramai tentang kematian ayah saya sedangkan wajahnya begitu hodoh sekali?


“Saya terduduk di sisi mayat ayah saya dalam keadaan kebingungan. Akhirnya saya tertidur dan bermimpi. Dalam mimpi itu saya melihat seorang pemuda yang tampan dan baik akhlaknya. Pemuda itu memakai tutup muka. Dia lantas membuka penutup mukanya apabila melihat saya dan berkata, “Mengapa kamu susah hati dengan apa yang telah berlaku?”

“Maka saya menjawab, “Bagaimana saya tidak susah hati sedangkan dialah orang yang paling saya sayangi?”

“Pemuda itu pun mendekati ayah saya dan mengusap wajahnya sehingga ayah saya berubah wajahnya menjadi seperti sediakala. Saya segera mendekati ayah dan melihat ada cahaya dari wajahnya seperti bulan yang baru terbit pada malam bulan purnama.

“Engkau siapa?” tanya saya kepada pemuda yang baik hati itu.

“Saya yang terpilih (Muhammad).”

“Saya lantas memegang jarinya dan berkata, “Wahai tuan, beritahulah saya, mengapa peristiwa ini boleh berlaku?”

Rahsia selawat 100 kali

“Sebenarnya ayahmu seorang pemakan harta riba. Allah telah menetapkan agar orang yang memakan harta riba akan ditukar wajahnya menjadi himar di dunia dan di akhirat. Allah telah menjatuhkan hukuman itu di dunia dan tidak di akhirat.

“Semasa hayatnya juga ayahmu seorang yang istiqamah mengamalkan selawat sebanyak seratus kali sebelum tidur. Maka ketika semua amalan umatku ditontonkan, malaikat telah memberi tahu keadaan ayahmu kepadaku. Aku telah memohon kepada Allah agar Dia mengizinkan aku memberi syafaat kepada ayahmu. Dan inilah aku datang untuk memulihkan semula keadaan ayahmu.”


Wassalam...


*******************

Dari Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW telah bersabda: Barangsiapa yang beriman kepada Allah SWT dan hari akhirat, maka hendaklah dia mengatakan kebaikan atau diam. (HR Bukhari)

Ahad, 3 Oktober 2010

5 Kalimah Kebahagiaan





1. Selalu mengucapkan kalimah tayyibah iaitu 'La Ilaha Illallah Muhammadar Rasulullah'. Firman Allah SWT: "Sesungguhnya orang-orang yang menegaskan keyakinannya dengan berkata: “Tuhan kami ialah Allah”, kemudian mereka tetap teguh di atasnya, maka tidak ada kebimbangan (dari sesuatu yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita. Merekalah ahli Syurga, tetap kekal mereka di dalamnya, sebagai balasan bagi amal-amal soleh yang mereka telah kerjakan." (QS Al-Ahqaf:13~14)

Sabda Rasulullah SAW: “Banyakkanlah berzikir kepada Allah pada setiap perkara kerana tidak ada amal yang paling dicintai oleh Allah dan tidak ada yang menyelamatkan seorang hamba daripada keburukan di dunia dan akhirat melainkan berzikir kepada Allah.”

2. Apabila ditimpa sesuatu musibah atau melihat kematian, ucapkanlah 'Innalillahi wa inna ilaihi rojiun'. Rasulullah SAW bersabda: “Janganlah memperbanyakkan perkataan melainkan zikir kepada Allah. Sesungguhnya banyak ucapan yang bukan zikir kepada Allah menjadikan hati keras. Orang yang paling jauh daripada Allah ialah orang yang mempunyai hati yang keras.” (HR At-Tirmidzi)

Sabda Rasulullah SAW: “Apakah tiada aku tunjukkan kepadamu kunci untuk membuka pintu daripada pintu-pintu syurga?” Kata sahabat: “Apakah kunci untuk pintu syurga itu?” Jawab Rasulullah SAW: “Dengan sentiasa menyebut “Lahaula-wala quwwata-illa billahil ‘aliyi-azim.” Zikir ini bermaksud 'Tiada daya, tiada kekuatan melainkan dengan izin Allah'. Apabila zikir ini selalu disebut-sebut, insyaAllah seseorang itu akan diberi ketenangan dalam menerima ujian dan keredhaan daripada Allah SWT.

3. Apabila dikurniakan nikmat, maka ucapkanlah 'Alhamdulillah' sebagai tanda bersyukur atas nikmat yang dikurniakan oleh Allah SWT. Rasulullah SAW bersabda: “Ucapan yang paling disukai oleh Allah ada empat iaitu Subhanallah, Alhamdulillah, Wa la ilahaillallah, Allahu Akbar.”

Rasulullah SAW bersabda: “Sekiranya dunia dan seluruh harta kekayaan yang berada di atasnya diserahkan ke tangan seorang daripada umatku, kemudian orang itu berkata 'Alhamdulillah', maka ucapan 'Alhamdulillah' itu lebih berharga daripada seluruh harta itu. Ini kerana harta dunia akan habis, tetapi ucapan 'Alhamdulillah' itu akan berkekalan selama-lamanya hingga akhirat.”

4. Ucapkanlah 'Bismillahir-rohmanir-rahim' ketika hendak memulakan sesuatu pekerjaan. Rasulullah SAW pernah bersabda bahawa setiap pekerjaan baik yang tidak dimulakan dengan menyebut nama Allah, maka pekerjaan itu tidak mendapat keberkatan daripada Allah SWT. Sabda Rasulullah SAW: "Bahawa sesuatu perbuatan yang baik tanpa dimulai dengan Bismillah maka ia akan terputus dari rahmat Allah SWT."

5. Ucaplah 'Astaghfirullahal-azim' apabila berbuat dosa. Rasulullah SAW bersabda: “Perlukah aku beritahu kepadamu tentang suatu penyakit dan ubatnya kepada kamu? Sesungguhnya penyakit manusia itu adalah dosa, dan ubatnya adalah istighfar.” Sebagai manusia kita tidak sunyi daripada melakukan kesilapan dan dosa. Sebaik-baiknya segeralah beristighfar dan bertaubat kepada Allah SWT.

Dalam hadis lain Rasulullah SAW bersabda: “Barang siapa yang membiasakan dirinya membaca istighfar, Allah akan melepaskannya daripada segala macam kesempitan dan terlepas daripada setiap kesusahan dan Allah memberi rezeki kepadanya dengan tidak disangka-sangka.” (HR Imam Ahmad, Abu Daud dan Ibnu Majah)

Mudah-mudahan panduan ini dapat kita diamalkan untuk mendapatkan kehidupan yang diredhai oleh Allah SWT dan mendapat kebahagiaan di dunia dan akhirat.

Wallahua'lam.


***************

Dari Aishah r.ha meriwayatkan bahawa baginda Rasulullah SAW bersabda: Sesungguhnya orang yang sangat dibenci oleh Allah ialah orang yang suka bertengkar. (HR Muslim)

Sabtu, 7 Ogos 2010

Asal 4 Buah Sungai Di Syurga



Bersabda Rasulullah : "Semasa aku israk dan naik ke langit yang tinggi, malaikat Jibril telah memberi kesempatan kepada aku untuk melihat ke dalam semua Syurga Allah. Aku lihat didalamnya terdapat 4 buah sungai yang besar-besar dan airnya bermacam-macam. Ada air susu, air madu, air arak dan air yang tidak masin".

Aku bertanya kepada Jibril : "Wahai Jibril, dari manakah asalnya sungai-sungai ini dan ke manakah akhirnya? Jibril menjawab “Wahai Rasulullah, aku hanya tahu ia mengalir ke dalam Telaga al-Kausar sahaja dan aku tidak mengetahui dari mana asalnya".

Aku pun memohon petunjuk Allah dan muncullah seorang malaikat dengan memberi salam. Setelah aku menjawab salamnya, dia menyuruh aku memejamkan mataku. Lalu aku memejamkan mata. Apabila aku membuka mata, aku berada dekat sepohon pokok yang besar dibuat daripada permata yang putih berkilauan manakala pintu-pintunya daripada yakut hijau dan kunci-kuncinya daripada emas.

Aku melihat empat batang sungai sedang mengalir dari bawahnya. Aku mahu kembali tetapi ditahan oleh malaikat dengan bertanya, "Tidakkah engkau ingin melihat didalamnya?" Aku pun bertanya "Bagaimana aku dapat masuk sedangkan pintunya berkunci?Dimanakah kuncinya?"

Jawab malaikat itu, "Kunci didalam tanganmu'. Tanyaku lagi "Dimana?". Jawabnya " Cukup engkau membaca Bismillahirahmanirrahim".

Lalu aku pun ucapkan dan pintu terbuka dengan sendirinya dan aku pun masuk ke dalam. Sungguh hebat ciptaan Allah, sungai-sungai itu memancutkan airnya dari empat buah tiang yang besar.

Melihat aku mahu keluar, malaikat bertanya lagi kepadaku "Apakah engkau sudah cukup puas melihat pemandangan ini? Sesungguhnya masih ada yang engkau belum lihat. Cubalah engkau perhatikan sekali lagi dengan baik-baik, dari apakah sungai-sungai itu memancutkan airnya".

Lalu aku pun perhatikan sekali lagi. Aku lihat terdapat kalimah Bismillahirahmanirrahim di antara empat batang tiangnya. Dari huruf mim perkataan Bismillah, keluar air sungai tawar. Dari lubang ha’ perkataan Allah, keluar air sungai susu. Dari lubang huruf mim perkataan ar-rahman, keluar air sungai arak. Dan dari lubang mim dari perkataan ar-rahim, keluar air sungai madu. Dari itu, barang siapa dari umatku membaca Bismillahirahmanirrahim, pasti akan dapat minum air sungai ini di akhirat kelak.

************************
Dari Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa baginda rasulullah SAW bersabda: Barangsiapa memaafkan kesalahan saudaranya yang Islam, Alllah akan mengampuni dosa-dosanya pada hari Kiamat. (HR Ibn Hibban)

Isnin, 2 Ogos 2010

Mimpi 5 Perkara Pelik




Abu Laits as-Samarqandi adalah seorang ahli fiqh yang masyur. Suatu ketika dia pernah berkata, ayahku menceritakan bahwa antara Nabi-nabi yang bukan Rasul ada menerima wahyu dalam bentuk mimpi dan ada yang hanya mendengar suara. Maka salah seorang Nabi yang menerima wahyu melalui mimpi itu, pada suatu malam bermimpi diperintahkan yang berbunyi, "Esok engkau dikehendaki keluar dari rumah pada waktu pagi menghala ke barat. Engkau dikehendaki berbuat,

pertama; apa yang egkau lihat (hadapi) maka makanlah,

kedua; engkau sembunyikan,

ketiga; engkau terimalah,

keempat; jangan engkau putuskan harapan,

yang kelima; larilah engkau daripadanya."

Pada keesokan harinya, Nabi itu pun keluar dari rumahnya menuju ke barat dan kebetulan yang pertama dihadapinya ialah sebuah bukit besar berwarna hitam. Nabi kebingungan sambil berkata, "Aku diperintahkan memakan pertama aku hadapi, tapi sungguh aneh sesuatu yang mustahil yang tidak dapat dilaksanakan." Maka Nabi itu terus berjalan menuju ke bukit itu dengan hasrat untuk memakannya. Ketika dia menghampirinya, tiba-tiba bukit itu mengecilkan diri sehingga menjadi sebesar buku roti. Maka Nabi pun mengambilnya lalu disuapkan ke mulutnya. Bila ditelan terasa sungguh manis bagaikan madu. Dia pun mengucapkan syukur 'Alhamdulillah'.

Kemudian Nabi itu meneruskan perjalanannya lalu bertemu pula dengan sebuah mangkuk emas. Dia teringat akan arahan mimpinya supaya disembunyikan, lantas Nabi itu pun menggali sebuah lubang lalu ditanamkan mangkuk emas itu, kemudian ditinggalkannya. Tiba-tiba mangkuk emas itu terkeluar semula. Nabi itu pun menanamkannya semula sehingga tiga kali berturut-turut.

Maka berkatalah Nabi itu, "Aku telah melaksanakan perintahmu." Lalu dia pun meneruskan perjalanannya tanpa disedari oleh Nabi itu, mangkuk emas itu keluar semula daripada tempat ia ditanam. Ketika dia sedang berjalan, tiba-tiba dia ternampak seekor burung helang sedang mengejar seekor burung kecil. Kemudian terdengarlah burung kecil itu berkata, "Wahai Nabi Allah, tolonglah aku."

Mendengar rayuan burung itu, hatinya merasa simpati lalu dia pun mengambil burung itu dan dimasukkan ke dalam bajunya. Melihatkan keadaan itu, lantas burung helang itu pun datang menghampiri Nabi itu sambil berkata, "Wahai Nabi Allah, aku sangat lapar dan aku mengejar burung itu sejak pagi tadi. Oleh itu janganlah engkau patahkan harapanku daripada rezekiku."

Nabi itu teringatkan pesanan arahan dalam mimpinya yang keempat, iaitu tidak boleh putuskan harapan. Dia menjadi kebingungan untuk menyelesaikan perkara itu. Akhirnya dia membuat keputusan untuk mengambil pedangnya lalu memotong sedikit daging pehanya dan diberikan kepada helang itu. Setelah mendapat daging itu, helang pun terbang dan burung kecil tadi dilepaskan daripada dalam bajunya.

Selepas kejadian itu, Nabi meneruskan perjalanannya. Tidak lama kemudian dia bertemu dengan satu bangkai yang amat busuk baunya, maka dia pun bergegas lari dari situ kerana tidak tahan menghidu bau yang menyakitkan hidungnya. Setelah menemui kelima-lima peristiwa itu, maka kembalilah Nabi ke rumahnya.

Pada malam itu, Nabi pun berdoa. Dalam doanya dia berkata, "Ya Allah, aku telah pun melaksanakan perintah-Mu sebagaimana yang diberitahu di dalam mimpiku, maka jelaskanlah kepadaku erti semuanya ini."

Dalam mimpi beliau telah diberitahu oleh Allah S.W.T. bahawa:

1. Engkau makan itu ialah marah.
Pada mulanya nampak besar seperti bukit tetapi pada akhirnya jika bersabar dan dapat mengawal serta menahannya, maka marah itu pun akan menjadi lebih manis daripada madu.

2. Semua amal kebaikan (budi), walaupun disembunyikan, maka ia tetap akan nampak jua.

3. Jika sudah menerima amanah seseorang, maka janganlah kamu khianat kepadanya.

4. Jika orang meminta kepadamu, maka usahakanlah untuknya demi membantu kepadanya meskipun kau sendiri berhajat.

5. Bau yang busuk itu ialah ghibah (menceritakan hal seseorang).
Maka larilah daripada orang-orang yang sedang duduk berkumpul membuat ghibah.

Saudara-saudaraku, kelima-lima kisah ini hendaklah kita semaikan dalam diri kita, sebab kelima-lima perkara ini sentiasa sahaja berlaku dalam kehidupan kita sehari-hari. Perkara yang tidak dapat kita elakkan setiap hari ialah mengata hal orang, memang menjadi tabiat seseorang itu suka mengata hal orang lain.

Haruslah kita ingat bahawa kata-mengata hal seseorang itu akan menghilangkan pahala kita, sebab ada sebuah hadis mengatakan di akhirat nanti ada seorang hamba Allah akan terkejut melihat pahala yang tidak pernah dikerjakannya. Lalu dia bertanya, "Wahai Allah, sesungguhnya pahala yang Kamu berikan ini tidak pernah aku kerjakan di dunia dulu." Maka berkata Allah S.W.T., "Ini adalah pahala orang yang mengata-ngata tentang dirimu."

Dengan ini haruslah kita sedar bahawa walaupun apa yang kita kata itu memang benar, tetapi kata-mengata itu akan merugikan diri kita sendiri. Oleh kerana itu, hendaklah kita jangan mengata hal orang walaupun ia benar.


*************************
Dari Bara’ ibnu ‘Azib r.huma meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda: Riba yang paling buruk adalah mencemarkan seorang saudara (muslim) (supaya merosakkan kehormatannya dengan cara mengumpat, memandang rendah). (HR Tabrani dan Jami-us Saghir)







Sabtu, 24 Julai 2010

Wanita Dan Rama-Rama






Wahai wanita, anda adalah perhiasan. Dunia ini menjadi indah kerana adanya anda yg bernama wanita. Tanpa anda dunia pasti diselubungi sugul. Para lelaki yg mendiami bumi ini akan ketandusan kasih. Dunia pasti tidak menarik untuk didiami. Rasanya dunia akan penuh dengan kekejaman dan perbuatan2 ‘sampai hati’ sesama sendiri.

Wahai wanita, anda ibarat rama-rama yang mengindahkan lagi alam. Anda telah menyempurnakan keindahan bunga. Sempurnalah keindahan apabila bunga dikitari sang rama-rama. Namun anda yg bernama wanita, mengapa ramai sekali yang sengaja merosakkan diri di tengah2 kebuasan lelaki.

Memang keinginan untuk berteman fitrah insan, tapi tak usah mangsakan diri anda untuk lelaki yang kurang perasaan. Tamsilkanlah diri anda sebagaimana rama-rama. Keindahan anda mudah terlerai sebagaimana mudahnya rama-rama terlerai daripada keindahannya apabila ia disentuh.

Tatkala rama-rama sudah hilang keindahan, tiada siapa akan pedulikannya lagi. Memang ramai wanita berasa bangga apabila ia digilai ramai lelaki. Tapi wahai wanita, sayap anda yang indah itu pasti luntur sedikit demi sedikit, melekat dijari lelaki tatkala dia menyentuh anda, sebagaimana sayap rama-rama berpindah coraknya kejari anda tatkala anda menyentuh serangga yg kecil itu.
Apakah anda tidak berasa rugi? Apakah anda tidak berasa apa-apa yang hilang?

Jika anda seorang wanita sejati, anda patut berasa rugi sebab ketahuilah, lelaki amat berbangga sekali apabila dia dapat meletakkan tangannya keatas tubuh anda sedangkan dia tahu, dia tidak berhak berbuat begitu. Bezanya lelaki dengan wanita, lelaki tidak kehilangan apa-apa biar berapa ramai wanita yang berada disekelilingnya, tapi anda pasti rugi setiap kali ada tangan2 yg tidak berhak hinggap di tubuh anda.


Hanya dengan sekali sentuh corak rama-rama sudah boleh musnah, kalau dua kali sentuh mungkin seluruh coraknya tiada, kalau tiga kali sentuh tidak mustahil sayap yang asalnya indah itu terkoyak. Jatuhlah sang rama-rama diatas tanah tanpa siapa mempedulikannya lagi.

Lihatlah kehidupan dari sudut yang begini. Agar dengan itu anda dapat memelihara diri daripada menjadi habuan sang lelaki yang hanya ingin mencalitkan noda keatas diri anda. Apa untungnya digilai dan diminati, kemudian berkorban sesuatu apabila ditagih atau diragut dengan kasar, kemudian anda ditinggalkan pergi. Di manakah nilai anda setelah jatuh ke tanah dan kedua-dua belah sayap anda telah tiada.

Wahai wanita, kasihilah diri anda dengan menjadikan diri anda berharga. Nilai anda tentu terletak pada harga diri yg hanya sanggup dibayar oleh seorang lelaki dengan harga kejujuran. Apalah ertinya digilai kalau yang menggilai hanya lelaki yg tidak tahu diri.

Anda sama sekali tidak berharga biarpun tinggi nilainya di mata lelaki yang tahunya melihat anda sebagai ‘alat’. Tapi anda ibarat mutiara dipuncak bukit di mata seorang lelaki yang jujur. Memang sukar sedikit untuk mencari mereka. Biar terlewat, sebab bersikap pemilih daripada tersalah pilih. Lelaki terbaik tidak mudah ditemui di manapmana. Dia satu dalam seribu. Sudah tentu untuk mencarinya payah. Itu lebih baik daripada bertemu insan yang salah, sudahnya hanya mencemarkan hidup anda.

Biar hidup sendiri dan selesa membina pahala daripada hidup berdua tetapi menjadi pencetus dosa ke neraka. Biar hidup seorang dan berenang menuju TUHAN dengan selesa dan bahagia, daripada hidup berdua dan merasakan diri masih menggoda untuk semua.

Biar hidup sendiri dan masih kekal serinya daripada dikelilingi lelaki tetapi telah hilang maruah diri. Biar lambat bertemu jodoh tetapi tinggi peribadi daripada cepat jodohnya tetapi tidak lama ditinggalkan pergi.

Biar menjadi rama-rama dengan sayapnya yang terang dan indah daripada sang kelkatu yang menerjah api. WAHAI WANITA, HARGA DIRI ANDA, ANDA YG MENENTUKAN…

******************************

Dari Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa baginda Rasulullah SAW bersabda: Barangsiapa berpegang dengan sunnah-sunnahku ketika dizaman rosaknya ummatku baginya adalah ganjaran syahid (di jalan Allah). (HR Tabrani)

Rabu, 21 Julai 2010

Kita Ibarat Pinggan...






Andaikan tiga orang yang berlainan meminjam sebiji pinggan daripada kita..
Selang beberapa hari, peminjam pertama memulangkan pinggan tersebut dalam keadaan bersih cantik tanpa sebarang kecacatan.. Kita pun terus menyimpannya di dalam rak pinggan mangkuk seperti keadaan asalnya..

Peminjam kedua pula memulangkan pinggan tersebut dalam keadaannya yang masih kotor, tidak dicuci.. Pinggan tersebut terpaksa kita basuh sehingga bersih sebelum menyimpannya..

Peminjam ketiga pula memulangkan pinggan tersebut dalam keadaan pecah.. Tidak boleh dibezakan lagi bentuknya antara pinggan mahupun serpihan kaca.. Tiada nilainya lagi.. Kita tiada pilihan lain selain membuangnya ke dalam tong sampah..

Begitulah jua halnya dgn Allah Taala.. Jika Kita kembali kepadaNya dalam keadaan bersih, elok, tanpa kekotoran dosa, maka Allah SWT akan terus meletakkan Kita di tempat yang baik Dan tempat yang selayaknya bagi Kita.. Iaitu syurga..

Namun jika Kita kembali ke hadratNya dalam keadaan kotor dengan dosa, Allah SWT akan 'basuh' Kita sebersih-bersihnya di dalam api neraka sebelum memasukkan Kita ke dalam syurga..

Tetapi jika Kita kembali kepadaNya dalam keadaan yg rosak imannya, sehingga tidak dapat dibezakan antara iman dengan kufur, maka Allah SWT tidak akan teragak-agak untuk menghumbankan Kita ke dalam neraka jahannam yang hina buat selama-lamanya, ibarat pinggan yg pecah yang tidak bernilai lagi..

Semoga bermanfaat...

Sumber : http://tazkirahs.blogspot.com

*******************

Dari Abu Bakar Siddiq r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda: Tidak akan masuk syurga seorang penipu, bakhil dan orang yang mengungkit-ungkit pemberian. (HR Tirmizi)

Selasa, 13 Julai 2010

Mata Kasarnya Buta Tapi Mata Hatinya Celik.



Kesabaran seseorang muslim dalam mempertahankan aqidah Islam ketika menghadapi suasana penindasan yang hebat merupakan contoh kesabaran yang agung. Pegangan aqidah yang bertunjangkan tauhid kepada Allah SWT menjadi harta yang tiada ternilai bagi setiap muslim. Ia adalah cahaya yang menyinari hidup insan dan penyelamat dalam mengharungi sengsara kacau-bilau pada hari pembalasan. Perkembangan dakwah Rasulullah S.A.W pada peringkat awal banyak dibantu oleh kesabaran kaum muslimin dan muslimat dalam mempertahankan pegangan aqidah mereka. Sikap inilah yang membuahkan hasil yang amat berharga dalam sejarah perkembangan Islam hinggalah ke hari ini. Islam masih kekal dan terus mekar dalam jiwa setiap umat Islam.

Kisah seorang muslimat sejati bernama Zinnirah adalah antara contoh terunggul pengorbanan seorang muslimah demi mempertahankan aqidah yang telah meresap ke dalam lubuk hatinya. Beliau dipilih oleh Allah S.W.T untuk menerima ujian yang cukup getir. Beliau menerima hidayah Allah SWT pada peringkat awal dakwah Rasulullah S.A.W iaitu semasa baginda S.A.W berdakwah secara sembunyi-sembunyi di kalangan rakan karib baginda. Dalam sejarah Islam, golongan yang pertama memeluk Islam inilah yang banyak menerima ujian daripada Allah S.W.T

Zinnirah adalah seorang wanita berketurunan bangsa Rom. Beliau telah ditawan dan dijual di sebuah pasar di Mekah. Akhirnya beliau telah dibeli oleh Umar Al-Khattab untuk dijadikan hamba. Dari segi fizikalnya, Zinnirah kelihatan seorang yang lemah, tetapi dari segi spiritualnya beliau mempunyai jiwa yang cukup kental dan tabah.

Rasulullah S.A.W memulakan dakwahnya secara sembunyi-sembunyi di kalangan orang-orang tertentu termasuk golongan bawahan. Antara yang menerima cahya keimanan ini ialah Zinnirah. beliau telah menerima dengan sepenuh hati. Pada peringkat awak keislamannya, Zinnirah melakukan suruhan-suruhan islam secara sembunyi-sembunyi, takut diketahui tuannya, Umar Al-Khattab. Beliau bersolat, berzikir, membaca Al-Quran, berdoa kepada Allah dengan penuh syahdu dan keinsafan. Semuanya dilakukan secara berhati-hati.

Penderitaan ke atas Zinnirah ini bermula setelah tuannya Umar Al-Khattab mengetahui keIslamannya. Umar telah dapat menghidu perubahan yang berlaku ke atas diri hambanya itu. Setelah diselidiki, nyatalah bahawa hambanya meninggalkan agama nenek moyang dan menerima ajaran tauhid yang dibawa Nabi Muhammad S.A.W.

Umar Al-Khattab cukup terkenal dengan sikap memusuhi Rasulullah S.A.W dan agama Islam sebelum keIslamannya. Beliau selalu mencerca Muhammad S.A.W. Beliau mencabar sahabat-sahabat yang telah memeluk Islam dengan sikap berani dan tegasnya itu. Beliau sanggup menanam anak perempuannya hidup-hidup kerana malu dipandang masyarakat. Dengan sifat keberanian inilah yang telah mendorong Rasulullah S.A.W berdoa agar salah seorang daripada dua Umar di Mekah supaya memeluk Islam.

Zinnirah menjadi mangsa awal di atas sikap kebencian Umar Al-Khattab terhadap Islam dan kaum muslimin. Apalagi, teruklah Umar menyeksa dan mendera Zinnirah dengan harapan Zinnirah akan kembali kepada agama asalnya dan meninggalkan Islam. Pelbagai seksaan dikenakan terhadap Zinnirah. Pukulan, hentakan, sepak terajang, dijemur di tengah-tengah panas terik adalah rutin kehidupan biasa Zinnirah. Semuanya dihadapi dengan tenang dan sabar, di samping hati dan jiwanya bergantung penuh kepada pertolongan Allah S.W.T.

Kemuncak penderaan terhadap Zinnirah ialah apabila matanya dicucuk dengan besi panas. Beliau kehilangan kedua-dua matanya dan terpaksa mengharungi hidup dengan penuh kegelapan. Matanya buta, tetapi hati dan jiwanya penuh dengan cahaya keimanan. Iman menjadi penyuluh hidupnya dalam kesengsaraan azab dari tuannya.

"Ini untukmu Ya Allah. Aku mengharungi kesengsaraan ini untuk mendapat kesenangan di akhirat kelak. Perjuangan ini sememangnya berat, selalu menderita dan sengsara kerana aku sedar untuk mendapat syurga. aku terpaksa menagih ujian berat, sedangkan neraka itu dipagari oleh pelbagai kesenangan." Inilah rintihan hati Zinnirah kepada Allah S.W.T ketika bermunajat kepada Allah S.W.T di setiap malam sebagai penawar jiwa di atas segala kesusahan yang dia hadapi. Jiwanya semakin kukuh. Imannya semakin teguh.

Pengorbanan Zinnirah mendapat cercaan kaum musyrikin Mekah. Pelbagai cacian dilemparkan kepadanya. Mereka mengatakan Zinnirah buta kerana dilaknat oleh tuhan Latta dan Uzza. Mereka mencabarnya kerana Zinnirah mempertahankan diri dengan mengatakan dirinya buta bukan kerana tuhan mereka, sebaliknya ia adalah perbuatan Umar dan Allah S.W.T mengizinkan ianya berlaku.

Walaupun diuji dengan pelbagai rupa, keyakinannya kepada Allah S.W.T tidak berubah. Allah S.W.T memberi karamah kepadanya. Matanya yang buta itu dapat melihat kembali dengan karamah Allah S.W.T. Dia dapat menikmati semula keindahan ciptaan Allah S.W.T. dengan penuh kesyukuran kepada Allah S.W.T dan imannya semakin tinggi.

Dengan taufiq hidayah Allah S.W.T, Umar r.h akhirnya memeluk Islam jua...


***********************
Dari Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda: Dunia ialah penjara bagi orang-orang mukmin dan syurga bagi orang-orang kafir. (HR Muslim)

Rabu, 7 Julai 2010






Seorang ahli hikmah ditanya mengenai taubat. Bagaimanakah kita hendak mengetahui taubat kita telah diterima Allah swt atau tidak? Maka jawabnya, ini adalah urusan Allah swt, kita tidak berupaya menentukannya,...tetapi kita boleh melihat pada tanda-tandanya iaitu:

1. Bagi hamba-hamba yang bertaubat itu bila dia merasakan di dalam dirinya masih ada dosa-dosa yang masih belum terhakis.

2. Hatinya lebih tenteram dan suka mendekati orang-orang yang solih daripada mendekati mereka-mereka yang fasik.

3. Bila dia merasakan di dalam dirinya telah hilang perasaan gembira, sebaliknya sentiasa datang perasaan sedih kerana takutkan azab Allah swt.

4. Bila dia melihat pada dirinya yang sentiasa sibuk dengan menunaikan kewajipan terhadap Allah swt sebaliknya sedikit pun dia tidak sibuk meguruskan rezekinya yang telah dijamin oleh Allah swt.

5. Sungguhpun sedikit rezeki yang dia dapat di dunia ini namun ia tetap melihatnya banyak, tetapi walaupun banyak amalan untuk akhirat yang telah dikerjakannya namun ia tetap merasa sedikit.

6. Bila dia melihat pada dirinya yang sentiasa menjaga lidah dan ucapannya, sering bertafakur dan selalu berada di dalam keadaan sedih dan menyesal.

*******************************
Dari Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa baginda Rasulullah SAW bersabda: Orang yang paling banyak mendapat manfaat daripada syafaatku pada hari kiamat nanti ialah seorang yang mengucapkan kalimah La ilaha illallah dengan ikhlas di dalam hatinya. (HR Bukhari)

Selasa, 29 Jun 2010

Kerana Dia Manusia...





Manusia tetap manusia.
Dengan sebab dia manusialah, dia ingin segalanya.
Dengan sebab dia manusialah, dia menerima amanah yang langit,

bumi dan gunung tak sanggup memikulnya.
Sebab dia manusia.

Sebab dia manusialah,

kalau diberikan emas sebesar gunung Uhud,
dia minta yang kedua dan yang ketiga.
Dia minta lagi dan lagi,
sebab dia manusia.
Dia jadi kedekut.

Sebab dia manusialah,

ketika mana dia mendapatkan sesuatu
dia mengatakan bahawa itu adalah
hasil usaha titik peluh dirinya sendiri.
Sebab dia manusialah,

ketika dia diberi rezeki dia kata Allah menyanyangi diri.
Dan ketika dia ditangguhkan kurniaan rezeki,

dia kata Al-Wadud telah menghina abdi.



Sebab dan kerana dia manusia

dia meminta pada Allah hidangan dari langit.
Dia tidak mahu yang biasa-biasa.
Dia mahu yang luar biasa.
Dia mahu lain dari manusia yang sama jenis dengannya.
Sebab katanya dia manusia pilihan tuhan.

Sebab dia manusia juga,

dia minta Al-Manna wa As-Salwa,
dan dia terus minta lagi bebawangan,
kekacangan, dan sayuran.
Dan setelah diberi, dia jadi jemu,
dan dia tidak mahu lagi.

Sebab dia manusialah,

apa yang ada jarang disyukuri,
apa yang tiada selalu diimpi.

Sebab dia manusialah,

apabila dia tidak mendapatkan
sesuatu yang dia impikan dia kecewa
dan berputus asa dari rahmat tuhan.
Sebab dia lupa bahawa dia itu hamba dan
yang berkuasa itu Al-Mannan.

Sebab dia manusialah

dia sanggup bicara omongan bahawa
DIALAH TUHAN!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
Ketikamana syaitan gementar untuk mengatakan demikian.
Hanya kerana dia tidak dijangkiti demam dan kesakitan.

Sebab dia manusia,

ketika mana, hukuman tuhan diputuskan ke atasnya,
dia masih tunduk dan tertipu pada mainan iblis,
Yang sebelum itu, dialah Aabid yang khalis.

Sebab dia manusialah,

ketika badannya sudah ditelan bumi,
dia mengatakan tiada taubat pada ilahi.
Sebab dia manusia,

dia minta tidak sembahyangkan selepas dia mati.

Sebab dia manusia, dia mengolok-olokkan janji-janji tuhan,
Dan sebab dia manusia, dia mencari kekasih selain Ar-Rahman.



Di Petik Dari :arenapuisi

*****************************
Dari Abu Darda r.a meriwayatkan, Rasulullah SAW bersabda: Allah telah menetapkan lima perkara bagi setiap hambaNya; Ajalnya dan rezekinya, umurnya, untung nasib buruk dan nasib baiknya. (HR Ahmad)

Sabtu, 26 Jun 2010

Rela Dimasukkan ke Dalam Neraka





Nabi Musa AS suatu hari sedang berjalan-jalan melihat keadaan ummatnya. Nabi Musa AS melihat seseorang sedang beribadah. Umur orang itu lebih dari 500 tahun.

Orang itu adalah seorang yang ahli ibadah. Nabi Musa AS kemudian menyapa dan mendekatinya. Setelah berbicara sejenak ahli ibadah itu bertanya kepada Nabi Musa AS, "Wahai Musa AS aku telah beribadah kepada Allah SWT selama 350 tahun tanpa melakukan perbuatan dosa. Di manakah Allah SWT akan meletakkanku di Syurga-Nya? Tolong sampaikan pertanyaanku ini kepada Allah."


Nabi Musa AS mengabulkan permintaan orang itu. Nabi Musa AS kemudian bermunajat memohon kepada Allah SWT agar Allah SWT memberitahukan kepadanya di mana ummatnya ini akan ditempatkan di akhirat kelak. Allah SWT berfirman, "Wahai Musa (AS) sampaikanlah kepadanya bahwa Aku akan meletakkannya di dasar Neraka-Ku yang paling dalam".

Nabi Musa AS kemudian mengabarkan kepada orang tersebut apa yang telah difirmankan Allah SWT kepadanya. Ahli ibadah itu terkejut. Dengan perasaan sedih ia beranjak dari hadapan Nabi Musa AS. Malamnya ahli ibadah itu terus berfikir mengenai keadaan dirinya. Ia juga mulai terfikir bagaimana dengan keadaan saudara-saudaranya, temannya, dan orang lain yang mereka baru beribadah selama 200 tahun, 300 tahun, dan mereka yang belum beribadah sebanyak dirinya, di mana lagi tempat mereka kelak di akhirat. Keesokan harinya ia menjumpai Nabi Musa AS kembali. Ia kemudian berkata kepada Nabi Musa AS, "Wahai Musa AS, aku rela Allah SWT memasukkan aku ke dalam Neraka-Nya, akan tetapi aku meminta satu permohonan. Aku mohon agar setelah tubuhku ini dimasukkan ke dalam Neraka maka jadikanlah tubuhku ini sebesar-besarnya sehingga seluruh pintu Neraka tertutup oleh tubuhku jadi tidak akan ada seorang pun akan masuk ke dalamnya".

Nabi Musa AS menyampaikan permohonan orang itu kepada Allah SWT. Setelah mendengar apa yang disampaikan oleh Nabi Musa AS maka Allah SWT berfirman, "Wahai Musa (AS) sampaikanlah kepada ummatmu itu bahwa sekarang Aku akan menempatkannya di Surga-Ku yang paling tinggi".


****************************************
Dari Abu Umamah r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW ketika meriwayatkan satu hadis Qudsi telah bersabda: Wahai anak Adam!, Jika engkau terus bersabar (bilamana hilangnya sesuatu dari dirimu) dan engkau terus harapkan pahala, maka aku tidak rela membalasimu dengan balasan yang lebih rendah dari syurga. (HR Ibnu Majah)





Rabu, 23 Jun 2010

Khaulah Binti Tsalabah



Khaulah Binti Tsa’labah (Wanita Yang Aduannya Didengar Allah Dari Langit Ketujuh)

Beliau adalah Khaulah binti Tsa`labah bin Ashram bin Fahar bin Tsa`labah Ghanam bin ‘Auf. Beliau lahir sebagai wanita yang fasih dan pandai. Beliau dinikahi oleh Aus bin Shamit bin Qais, saudara dari Ubadah bin Shamit r.a yang pernah menyertai perang Badar dan perang Uhud dan mengikuti seluruh peperangan yang disertai Rasulullah saw.

Dengan Aus inilah beliau melahirkan anak laki-laki yang bernama Rabi`. Khaulah binti Tsa`labah pada suatu hari mendapatkan suaminya Aus bin Shamit dalam masalah yang membuat Aus marah, lantas Aus berkata, "Bagiku engkau ini seperti punggung ibuku." Kemudian Aus keluar setelah mengatakan kalimat tersebut dan duduk bersama beberapa orang beberapa lama lalu dia masuk dan menginginkan Khaulah. Akan tetapi kesedaran hati dan kehalusan perasaan Khaulah membuatnya menolak hingga jelas hukum Allah s.w.t terhadap kejadian yang baru pertama kali terjadi dalam sejarah Islam. Khaulah berkata, "Tidak…jangan! Demi yang jiwa Khaulah berada di tangan-Nya, engkau tidak boleh menjamahku karana engkau telah mengatakan sesuatu yang telah engkau ucapkankan terhadapku sehingga Allah dan Rasul-Nya lah yang memutuskan hukum tentang peristiwa yang menimpa kita.

Kemudian Khaulah keluar menemui Rasulullah s.a.w, lalu dia duduk di hadapan beliau dan menceritakan peristiwa yang menimpa dirinya dengan suaminya, meminta fatwa dan berdialog dengan Nabi s.w.t tentang perihal tersebut. Rasulullah s.a.w bersabda, "Kami belum pernah mendapatkan perintah berkenaan urusanmu tersebut… aku tidak melihat melainkan engkau sudah haram baginya.” Wanita mukminah ini mengulangi perkatannya dan menjelaskan kepada Rasulullah s.a.w apa yang akan menimpa dirinya dan anaknya jika dia harus cerai dengan suaminya, namun Rasulullah s.a.w tetap menjawab, "Aku tidak melihat melainkan engkau telah haram baginya".

Sesudah itu wanita mukminah ini senantiasa mengangkat kedua tangannya ke langit sedangkan di hatinya tersimpan kesedihan dan kesusahan. Pada kedua matanya nampak menitiskan air mata dan semacam ada penyesalan, maka beliau menghadap kepada Zat Yang tidak akan rugi siapapun yang berdoa kepada-Nya. Beliau berdo’a, "Ya Allah sesungguhnya aku mengadu kepada-Mu tentang peristiwa yang menimpa diriku". Alangkah bagusnya seorang wanita mukminah semacam Khaulah, beliau berdiri di hadapan Rasulullah s.a.w dan berdialog untuk meminta fatwa, adapun istighatsah dan mengadu tidak ditujukan melainkan untuk Allah Ta`ala. Ini adalah bukti kejernihan iman dan tauhidnya yang telah dipelajari oleh para sahabat kepada Rasulullah s.a.w. Tiada henti-hentinya wanita ini berdoa sehingga suatu ketika Rasulullah s.a.w pingsan sebagaimana biasanya beliau pingsan tatkala menerima wahyu. Kemudian setelah Rasulullah s.a.w sedar, baginda bersabda, "Wahai Khaulah, sungguh Allah telah menurunkan al-Quran tentang dirimu dan suamimu." Kemudian baginda s.a.w membaca firman-Nya (ertinya), "Sesungguhnya Allah telah mendengar perkatan wanita yang mengajukan gugatan kepada kamu tentang suaminya, dan mengadukan (halnya) kepada Allah. Dan Allah mendengar soal jawab antara kamu berdua. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Melihat,"…sehingga firman Allah s.w.t: "dan bagi orang-orang kafir ada siksaan yang pedih."
(Al-Mujadalah:1-4)

Kemudian Rasulullah s.a.w menjelaskan kepada Khaulah tentang kafarah (tebusan) Zhihar. Rasulullah s.a.w perintahkan kepada suami Khaulah untuk memerdekakan seorang budak(hamba). Lantas Khaulah berkata; "Ya Rasulullah dia tidak memiliki seorang budak yang boleh dimerdekakan". "Jika demikian perintahkan kepadanya untuk berpuasa dua bulan berturut-turut". Berkata Khaulah: "Demi Allah dia adalah laki-laki yang tidak kuat untuk berpuasa". Sambung Rasulullah s.a.w lagi, "Perintahkan kepadanya memberi makan dari kurma sebanyak 60 orang miskin". "Demi Allah ya Rasulullah dia tidak memilikinya". Rasulullah s.a.w bersabda "Aku bantu dengan separuhnya". "Aku bantu separuhnya yang lain wahai Rasulullah", jawab Khaulah. Sabda Rasulullah s.a.w, "Engkau benar dan baik maka pergilah dan sedekahkanlah kurma itu sebagai kafarat baginya, kemudian bergaulah dengan anak pamanmu itu secara baik." Maka Khaulah pun melaksanakannya.

Inilah kisah seorang wanita yang mengajukan aduan kepada pemimpin anak Adam a.s yang mengandungi banyak pelajaran di dalamnya dan banyak hal yang menjadikan seorang wanita yang mengangkat kepalanya tinggi-tinggi dengan bangga dan perasaan mulia dan besar perhatian Islam terhadapnya. Ummul mukminin Aisyah r.Anha berkata tentang hal ini, "Segala puji bagi Allah yang Maha luas pendengaran-Nya terhadap semua suara, telah datang seorang wanita yang mengajukan aduan kepada Rasulullah s.a.w, dia berbincang dengan Rasulullah s.a.w sementara aku berada di penjuru rumah dan tidak mendengar apa yang dia katakan, kemudian turunnya firman Allah Azzawajalla yang bermaksud,"Sesungguhnya Allah telah mendengar perkatan wanita yang mengajukan aduan kepada kamu tentang suaminya dan mengadukan (halnya) kepada Allah…"
(Al-Mujadalah: 1)


Inilah wanita mukminah yang dididik oleh Islam yang menghentikan Khalifah Umar bin AlKhatthab r.a yang sedang berucap di khalayak umum tentang perihal mahar bagi kaum wanita. Beliau berkata, "Wahai Umar, aku telah mengenalmu sejak namamu dahulu masih Umair (Umar kecil) tatkala engkau berada di pasar Ukazh engkau mengembala kambing dengan tongkatmu, kemudian berlalulah hari demi hari sehingga memiliki nama Amirul Mukminin, maka bertakwalah kepada Allah perihal rakyatmu, ketahuilah barangsiapa yang takut akan siksa Allah maka yang jauh akan menjadi dekat dengannya dan barangsiapa yang takut mati maka dia akan takut kehilangan dan barangsiapa yang yakin akan adanya hisab maka dia takut terhadap Azab Allah." Saidina Umar Amirul Mukminin hanya berdiri sambil menundukkan kepalanya dan mendengar segala perkataan Khaulah. Al-Jarud al-Abdi yang menyertai Umar bin Khatthab tidak tahan mendengarnya lalu berkata kepada Khaulah, "Engkau telah berbicara banyak kepada Amirul Mukminin wahai wanita!". Umar lalu menegur Al-Jarud Al-Abdi, "Biarkan dia...tahukah kamu siapakah dia? Beliau adalah Khaulah yang Allah mendengarkan perkataannya dari langit yang ketujuh, maka Umar lebih berhak untuk mendengarkan perkataannya." Dalam riwayat lain Umar bin Al-Khatthab berkata, "Demi Allah seandainya beliau tidak menyudahi nasihatnya kepadaku hingga malam hari maka aku tidak akan menyudahinya sehingga beliau selesaikan apa yang dia kehendaki, kecuali jika telah datang waktu solat maka aku akan mengerjakan solat kemudian kembali mendengarkannya sehingga selesai keperluannya."


**********************

Dari Ali r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda: Doa adalah senjata bagi orang-orang mukmin, tiang bagi agama, dan nur bagi langit dan bumi. (HR Hakim)

Jumaat, 18 Jun 2010

Duhai Malam...




Duhai malam
aku rindu padamu
setiap hari kau hilang
muncul menutup siang
namun aku tak jemu merindu
pada sepi dan pada damainya hati
dengan kehadiranmu.

Duhai malam
kau pakaianku
kau memberiku ruang bertenang
dalam rintihanku kepada Tuhan
dalam titisan air mata
yang berderai bersama dosa.

Duhai malam
sejarah tak pernah meninggalkanmu
dalam setiap kisah orang bertakwa
mereka sentiasa jaga bersamamu
mereka tak pernah jemu merintih
di balik tiraimu.

Duhai malam
andai ini yang terakhir
saksikanlah bahawa aku menemanimu
bersama bait-bait kata yang kubaca
daripada kitab mulia
bersama tubuhku yang tak berdaya
mengadu mengharap rahmat yang Esa.

Duhai malam
di sebalikmu ada insan yang berdosa
di sebalikmu ada insan yang mengejar syurga
kadang aku tewas, kadang aku terjaga.
namun kau masih setia
bersama aturan-Nya

Duhai malam
kau datang dan pergi
jangan pernah lupa
bahawa aku sentiasa menantimu...


Di ambil dr : http://paksi.net/


*********************************

Dari Uthman bin Affan r.a berkata bahawa aku mendengar Rasulullah SAW bersabda: Berkawal satu malam di jalan Allah SWT adalah lebih baik dari seribu malam yang dihabiskan waktu malam itu dengan berdiri beribadat dan siangnya dihabisi dengan berpuasa. (HR Musnad Ahmad)

Rabu, 16 Jun 2010

5 Syarat Ingin Melakukan Maksiat



Suatu hari ada seorang lelaki datang menemui Ibrahim bin Adham. Dia berkata, "Wahai Aba Ishak! Selama ini aku gemar melakukan maksiat. Tolong berikan aku nasihat." Setelah mendengar perkataan tersebut Ibrahim berkata, "Jika kamu mahu menerima lima syarat dan mampu melaksanakannya, maka boleh kamu melakukan maksiat." Lelaki itu dengan tidak sabar-sabar bertanya. "Apakah syarat-syarat itu, wahai Aba Ishak?"

Ibrahim bin Adham berkata, "Syarat pertama, jika kamu melakukan maksiat kepada Allah, jangan memakan rezekinya." Mendengar itu dia mengernyitkan kening seraya berkata, "Dari mana aku mahu makan? Bukankah semua yang ada di bumi ini rezeki Allah? "Ya!" tegas Ibrahim bin Adham. "Kalau kamu sudah memahaminya, masih mampukah memakan rezekinya, sedangkan kamu selalu berkeinginan melanggar larangan-Nya?"

"Yang kedua," kata Ibrahim, "kalau mahu bermaksiat, jangan tinggal di bumi-Nya! Syarat ini membuat lelaki itu terkejut setengah mati. Ibrahim kembali berkata kepadanya, "Wahai Abdullah, fikirkanlah, apakah kamu layak memakan rezeki-Nya dan tinggal di bumi-Nya, sedangkan kamu melanggar segala larangan-Nya?"

"Ya! Anda benar." kata lelaki itu. Dia kemudian menanyakan syarat yang ketiga. Ibrahim menjawab, "Kalau kamu masih mahu bermaksiat, carilah tempat tersembunyi yang tidak dapat terlihat oleh-Nya!" Lelaki itu kembali terperanjat dan berkata, "Wahai Ibrahim, ini nasihat macam mana? Mana mungkin Allah tidak melihat kita?" "Ya, kalau memang yakin demikian, apakah kamu masih berkeinginan melakukan maksiat?" kata Ibrahim. Lelaki itu mengangguk dan meminta syarat yang keempat.

Ibrahim melanjutkan, "Kalau malaikat maut datang hendak mencabut rohmu, katakanlah kepadanya, 'Ketepikan kematianku dulu. Aku masih mahu bertaubat dan melakukan amal soleh'." Kemudian lelaki itu menggelengkan kepala dan segera tersedar, "Wahai Ibrahim, mana mungkin malaikat maut akan memenuhi permintaanku?"

"Wahai Abdullah, kalau kamu sudah meyakini bahawa kamu tidak boleh menunda dan mengundurkan datangnya kematianmu, lalu bagaimana engkau boleh lari dari kemurkaan Allah?"

"Baiklah, apa syarat yang kelima?" Ibrahim pun menjawab, "Wahai Abdullah kalau malaikat Zabaniyah datang hendak mengiringmu ke api neraka di hari kiamat nanti, jangan engkau ikut bersamanya."

Perkataan tersebut membuat lelaki itu insaf. Dia berkata, "Wahai Aba Ishak, sudah pasti malaikat itu tidak membiarkan aku menolak kehendaknya." Dia tidak tahan lagi mendengar perkataan Ibrahim. Air matanya bercucuran. "Mulai saat ini aku bertaubat kepada Allah." katanya sambil terisak-isak.


**************************

Dari Abu Darda r.a meriwayatkan bahawa baginda Rasulullah SAW bersabda: Besarkanlah Allah SWT dalam hati kamu nescaya kamu akan diampuniNya. (HR Ahmad)

Isnin, 14 Jun 2010

Wanita Solehah



Wanita Solehah…
Wanita solehah itu aurat dijaga,
Pergaulan dipagari,
Sifat malu pengikat diri,
Seindah hiasan di dunia ini.

Keayuan wanita solehah itu,
tidak terletak pada kecantikan wajahnya,
Kemanisan wanita solehah,
tidak terletak pada kemanjaannya,
Daya penarik wanita solehah itu,
Bukan pada kemanisan bicaranya yang

mengoncang iman para muslimin,
Dan bukan pula terletak pada

kebijaksanaannya bermain lidah,
memujuk rayu.
Bukan dan tidak sama sekali.

Kepetahan wanita solehah,
Bukan pada barang kemas atau perihal orang lain,
Tapi pada perjuangannya meningkatkan martabat agama.
Nafsu mengatakan wanita cantik dengan paras rupa

yang indah bak permata yang menyeri alam,
Akal mengatakan wanita cantik atas kemajuan dan kekebalannya

dalam ilmu serta pandai dari segala aspek,
Hati menyatakan kecantikan wanita hanya pada akhlaknya.
Itupun seandainya hati itu bersih untuk menilai.

Wahai wanita jangan dibangga dengan kecantikan luaran,
Kerna satu hari nanti ianya akan lapuk di telan zaman,
Tetapi jaga dan peliharalah kecantikan dalaman,
Agar diri ini bersih dan sentiasa mendapat Rahmat Ilahi,
Wahai wanita jangan berbangga dengan ilmu duniawi yang kau kuasai,
Kerna ada lagi manusia yang lebih berpengetahuan darimu,
Wahai wanita jangan pula berdukacita atas kekurangan dirimu,
Kerna ada lagi insan yang lebih malang darimu.

Wahai wanita solehah jangan dirisau akan jodohmu,
Kerana muslimin yang bijaksana itu tidak akan terpaut

pada wanita hanya kerana kecantikannya,
Bersyukurlah diatas apa yang ada,
Serta berusaha demi keluarga, bangsa dan agama.




Jumaat, 11 Jun 2010

Tujuh Perkara Ganjil



Terdapat seorang pemuda yang kerjanya menggali kubur dan mencuri kain kafan untuk dijual. Pada suatu hari, pemuda tersebut berjumpa dengan seorang ahli ibadah untuk menyatakan kekesalannya dan keinginan untuk bertaubat kepada Allah s. w. t. Dia berkata, "Sepanjang aku menggali kubur untuk mencuri kain kafan, aku telah melihat 7 perkara ganjil yang menimpa mayat-mayat tersebut. Lantaran aku merasa sangat insaf atas perbuatanku yang sangat keji itu dan ingin sekali bertaubat."

" Yang pertama, aku lihat mayat yang pada siang harinya menghadap kiblat. Tetapi apabila aku menggali semula kuburnya pada waktu malam, aku lihat wajahnya telahpun membelakangkan kiblat. Mengapa terjadi begitu, wahai tuan guru?" tanya pemuda itu. " Wahai anak muda, mereka itulah golongan yang telah mensyirikkan Allah s. w. t. sewaktu hidupnya. Lantaran Allah s. w. t. menghinakan mereka dengan memalingkan wajah mereka dari mengadap kiblat, bagi membezakan mereka daripada golongan muslim yang lain," jawab ahli ibadah tersebut.

Sambung pemuda itu lagi, " Golongan yang kedua, aku lihat wajah mereka sangat elok semasa mereka dimasukkan ke dalam liang lahad. Tatkala malam hari ketika aku menggali kubur mereka, ku lihat wajah mereka telahpun bertukar menjadi babi. Mengapa begitu halnya, wahai tuan guru?" Jawab ahli ibadah tersebut, " Wahai anak muda, mereka itulah golongan yang meremehkan dan meninggalkan solat sewaktu hidupnya. Sesungguhnya solat merupakan amalan yang pertama sekali dihisab. Jika sempurna solat, maka sempurnalah amalan-amalan kita yang lain,"

Pemuda itu menyambung lagi, " Wahai tuan guru, golongan yang ketiga yang aku lihat, pada waktu siang mayatnya kelihatan seperti biasa sahaja. Apabila aku menggali kuburnya pada waktu malam, ku lihat perutnya terlalu gelembung, keluar pula ulat yang terlalu banyak daripada perutnya itu." " Mereka itulah golongan yang gemar memakan harta yang haram, wahai anak muda," Balas ahli ibadah itu lagi.

" Golongan keempat, ku lihat mayat yang jasadnya bertukar menjadi batu bulat yang hitam warnanya. Mengapa terjadi begitu, wahai tuan guru?" Jawab ahli ibadah itu, " Wahai pemuda, itulah golongan manusia yang derhaka kepada kedua ibu bapanya sewaktu hayatnya. Sesungguhnya Allah s. w. t. sama sekali tidak redha kepada manusia yang menderhakai ibu bapanya."

" Golongan kelima, ku lihat ada pula mayat yang kukunya amat panjang, hingga membelit-belit seluruh tubuhnya dan keluar segala isi dari tubuh badannya," sambung pemuda itu. " Anak muda, mereka itulah golongan yang gemar memutuskan silaturrahim. Semasa hidupnya mereka suka memulakan pertengkaran dan tidak bertegur sapa lebih daripada 3 hari. Bukankah Rasulullah s. a. w. pernah bersabda, bahawa sesiapa yang tidak bertegur sapa melebihi 3 hari bukanlah termasuk dalam golongan umat baginda," jelas ahli ibadah tersebut.

" Wahai guru, golongan yang keenam yang aku lihat, sewaktu siangnya lahadnya kering kontang. Tatkala malam ketika aku menggali semula kubur itu, ku lihat mayat tersebut terapung dan lahadnya dipenuhi air hitam yang amat busuk baunya," " Wahai pemuda, itulah golongan yang memakan harta riba sewaktu hayatnya," jawab ahli ibadah tadi.

" Wahai guru, golongan yang terakhir yang aku lihat, mayatnya sentiasa tersenyum dan berseri-seri pula wajahnya. Mengapa demikian halnya wahai tuan guru?" tanya pemuda itu lagi. Jawab ahli ibadah tersebut, " Wahai pemuda, mereka itulah golongan manusia yang berilmu. Dan mereka beramal pula dengan ilmunya sewaktu hayat mereka. Inilah golongan yang beroleh keredhaan dan kemuliaan di sisi Allah s. w. t. baik sewaktu hayatnya mahupun sesudah matinya."

Ingatlah, sesungguhnya daripada Allah s. w. t kita datang dan kepadaNya jualah kita akan kembali. Kita akan dipertanggungjawabkan atas setiap amal yang kita lakukan, hatta amalan sebesar zarah. Wallahua'lam..




Khamis, 10 Jun 2010

25 Pesanan Lukmanl-Hakim Kepada Anaknya




Hai anakku..
Ketahuilah, sesungguhnya dunia ini bagaikan lautan yg dalam, banyak manusia yg karam ke dalamnya. Bila engkau ingin selamat, agar jangan karam, layarilah lautan itu dengan SAMPAN yg bernama TAKWA, ISInya ialah IMAN dan LAYARnya adalah TAWAKKAL kepada Allah SWT.

Orang - orang yg sentiasa menyediakan dirinya utk menerima nasihat, maka dirinya akan mendapat penjagaan dari ALLAH swt. Orang yg insaf dan sedar setalah menerima nasihat orang lain, dia akan sentiasa menerima kemulian dari ALLAH swt juga.

Hai anakku...

Orang yg merasa dirinya hina dan rendah diri dalam beribadat dan taat kpd ALLAH swt, dia merasa tawadduk kepada ALLAH swt, dia akan lebih dekat kepada ALLAH swt dan selalu berusaha menghindarkan maksiat kepada ALLAH swt.

Hai anakku

Seandainya ibubapamu marah kepadamu kerana kesilapan yang dilakukanmu, maka marahnya ibubapamu adalah bagaikan baja bagi tanam tanaman.

Jauhkan dirimu dari berhutang, kerana sesungguhnya berhutang itu boleh menjadikan dirimu hina di waktu siang dan gelisah di waktu malam.

Dan selalulah berharap kpd ALLAH swt tentang sesuatu yg menyebabkan untuk tidak menderhakai ALLAH swt. Takutlah kpd ALLAH swt dengan sebenar-benar takut ( takwa ), tentulah engkau akan terlepas dari sifat berputus asa dari rahmat ALLAH swt.

Hai anakku

Seorang pendusta akan lekas hilang air mukanya kerana tidak dipercayai orang dan seorang yg telah rosak akhlaknya akan sentiasa banyak melamunkan hal-hal yg tidak benar. Ketahuilah, memindahkan batu besar dari tempatnya semula itu lebih mudah drpd memberi pengertian kpd orang yg tidak mahu mengerti.

Hai anakku
Engkau telah merasakan betapa beratnya mengangkat batu besar dan besi yg amat berat, tetapi akan lebih lagi drpd semua itu, adalah bilamana engkau mempunyai tetangga (jiran) yg jahat.

Hai anakku

Janganlah engkau mengirimkan orang yg bodoh sebagai utusan. Maka bila tidak ada orang yang cerdik, sebaiknya dirimulah saja yang layak menjadi utusan.

Jauhilah bersifat dusta, sebab dusta itu mudah dilakukan, bagaikan memakan daging burung, padahal sedikit sahaja berdusta itu telah memberikan akibat yg berbahaya.

Hai anakku

Bila engkau mempunyai dua pilihan, takziah orang mati atau hadir majlis perkahwinan, pilihlah utk menziarahi orang mati, sebab ianya akan mengingatkanmu kepada kampung akhirat sedangkan menghadiri pesta perkahwinan hanya mengingatkan dirimu kepada kesenangan duniawi sahaja.

Janganlah engkau makan sampai kenyang yg berlebihan, kerana sesungguhnya makan yg terlalu kenyang itu adalah lebih baiknya bila makanan itu diberikan kpd anjing sahaja.

Hai anakku


Janganlah engkau langsung menelan sahaja kerana manisnya barang dan janganlah langsung memuntahkan saja pahitnya sesuatu barang itu, kerana manis belum tentu menimbulkan kesegaran dan pahit itu belum tentu menimbulkan kesengsaraan.

Makanlah makananmu bersama-sama dengan orang orang yg takwa dan musyawarahlah urusanmu dengan para alim-ulamak dengan cara meminta nasihat dari mereka.

Hai anakku

Bukanlah satu kebaikan namanya bilamana engkau selalu mencari ilmu tetapi engkau tidak pernah mengamalkannya. Hal itu tidak ubah bagaikan orang yg mencari kayu bakar, maka setelah banyak ia tidak mampu memikulnya, padahal ia masih mahu menambahkannya.

Hai anakku

Bilamana engkau mahu mencari kawan sejati, maka ujilah terlebih dahulu dengan berpura-pura membuat dia marah. Bilamana dalam kemarahan itu dia masih berusaha menginsafkan kamu,maka bolehlah engkau mengambil dia sebagai kawan. Bila tidak demikian, maka berhati-hatilah.

Selalulah baik tuturkata dan halus budibahasamu serta manis wajahmu, dengan demikian engkau akan disukai orang melebihi sukanya seseorang terhadap orang lain yg pernah memberikan barang yg berharga.

Hai anakku

Bila engkau berteman, tempatkanlah dirimu padanya sebagai orang yg tidak mengharapkan sesuatu daripadanya. Namun biarkanlah dia yg mengharapkan sesuatu darimu.

Jadikanlah dirimu dalam segala tingkahlaku sebagai orang yg tidak ingin menerima pujian atau mengharap sanjungan orang lain kerana itu adalah sifat riya yg akan mendatangkan cela pd dirimu.

Hai anakku

Janganlah engkau condong kpd urusan dunia dan hatimu selalu disusahkan olah dunia saja kerana engkau diciptakan ALLAH bukanlah untuk dunia sahaja. Sesungguhnya tiada makhluk yang lebih hina daripada orang yang terpedaya dengan dunianya.

Hai anakku

Usahakanlah agar mulutmu jangan mengeluarkan kata-kata yg busuk dan kotor serta kasar, kerana engkau akan lebih selamat bila berdiam diri. Kalau berbicara, usahakanlah agar bicaramu mendatangkan manfaat bagi orang lain.

Hai anakku

Janganlah engkau mudah ketawa kalau bukan kerana sesuatu yg menggelikan, janganlah engkau berjalan tanpa tujuan yg pasti, janganlah engkau bertanya sesuatpun yang tidak ada guna bagimu, janganlah mensia-siakan hartamu.

Barang sesiapa yg penyayang tentu akan disayangi, sesiapa yg pendiam akan selamat daripada berkata yg mengandungi racun, dan sesiapa yg tidak dapat menahan lidahnya dari berkata kotor tentu akan menyesal.

Hai anakku

Bergaul rapatlah dengan orang yg alim lagi berilmu. Perhatikanlah kata nasihatnya kerana sesungguhnya sejuklah hati ini mendengarkan nasihatnya, hiduplah hati ini dengan cahaya hikmah dari mutiara kata-katanya bagaikan tanah yg subur lalu disirami air hujan.

Hai anakku

Ambillah harta dunia sekadar keperluanmu sahaja, dan nafkahkanlah yg selebihnya untuk bekalan akhiratmu. Jangan engkau tendang dunia ini ke keranjang atau bakul sampah kerana nanti engkau akan menjadi pengemis yang membuat beban orang lain. Sebaliknya janganlah engkau peluk dunia ini serta meneguk habis airnya kerana sesungguhnya yg engkau makan dan pakai itu adalah tanah belaka. Janganlah engkau bertemankan dengan orang yg bersifat talam dua muka, kelak akan membinasakan dirimu.


Isnin, 7 Jun 2010

Bercinta Sebelum Berkahwin

Sudah menjadi satu trend remaja hari ini "Bercinta sebelum kahwin". Walaupun ia satu falsafah yang baru diperkenalkan kepada remaja kita beberapa dekat yang lalu, namun ia cepat menular dan mempengaruhi pemikiran remaja kita. Malah hari ini barangsiapa yang tidak menganut falsafah tersebut dikira sebagai golongan ketinggalan zaman atau dilabel sebagai golongan ortodoks.

Kini kegiatan berkenalan, berkawan dan bercinta antara lelaki dan perempuan merupakan situasi yang amat lumrah ditengah masyarakat. Ia bukan lagi suatu yang memalukan atau yang harus disorok-sorokkan malah seperti satu kelaziman yang telah di terima oleh semua lapisan masyarakat. Jika adapun suara-suara yang mempersoalkannya, kedengaran hanya sayup-sayup dan hilang begitu sahaja.

Para ibu bapa pun sudah tidak berasa janggal dengan keadaan ini walaupun ia jauh berbeza dengan didikan dan adat resam yang mereka lalui sebelumnya. Para ibu bapa seperti sudah tidak ada panduan dan pendirian dalam menentukan arah anak mereka khususnya anak-anak gadis. Ada yang berpendapat, dia sudah besar dan pandailah dia menentukan masa depannya sendiri.

Kini para remaja khususnya yang sudah berkerja, bebas mengatur jadual hidup sendiri. Pada usia ini ibu bapa seolah-olah tiada hak lagi untuk campur tangan dalam urusannya. Dan ketika inilah kesempatan untuk mempraktikkan falsafah "bercinta sebelum kahwin" yang umum mengetahui bukannya dari adat resam, budaya dan ajaran agama kita.

Falsafah "Bercinta sebelum kahwin" ini menjanjikan suatu yang indah di penghujungnya. Kononnya waktu bercinta inilah waktu yang baik untuk mengenali dengan lebih dekat lagi antara satu sama lain. Ketika itulah keduanya dapat mengukur sajauh mana kasih sayang, tanggungjawab dan kejujuran masing-masing. Kononnya apabila kahwin nanti keduanya sudah saling faham-memahami antara satu sama lain dan itulah yang menjamin kebahagiaan serta keharmonian rumahtangga yang dibina.

Tetapi hasil atau kesan daripada trend ini sungguh mengecewakan kita. Berbagai kejadian buruk dan amat memalukan sering terjadi bukan sahaja selepas berkahwin malah sebelum kahwin lagi. Dan para gadislah yang terpaksa menanggung risiko yang tinggi terhadap penyelewengan, penipuan dan kepura-puraan jejaka yang menggunakan kesempatan itu sepenuhnya.

Akibatnya ramai yang kecewa, menderita, sakit jiwa malah ada yang sanggup membuat tindakan-tindakan nekad menamatkan sahaja kehidupan di dunia ini. Meningkatnya kes-kes pengguguran di kelinik-kelinik dalam mahupun luar negari, malah ia menjadi satu 'business' yang mengaut keuntungan besar bagi setengah-setengah kelinik persendirian yang menawarkan khidmat tersebut. Tidak kurang juga kes-kes bayi yang dibuangkan ke dalam tong sampah dan anak-anak haram yang ditinggalkan begitu sahaja oleh 'ibu bapanya' yang tidak bertanggungjawab.

Inilah natijah-natijah yang kita lihat apabila manusia sudah tidak beriman dan membelakangkan hukum-hukum Allah SWT. Manusia yang sanggup mengenepikan syariat semata-mata terpedaya dengan falsafah-falsafah barat yang menipu.

Islam telah menggariskan dengan jelas hukum atau peraturan tentang pergaulan antara lelaki dan perempuan khususnya yang bukan mahram antara keduanya. Islam melarang dan haram hukumnya pergaulan bebas antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram.

Dalil-dalil tentang hukum ini Allah SWT jelaskan secara isyarat dengan firman-firmannya dalam bentuk memberi peringatan kepada orang-orang yang beriman. Di antaranya ialah firman Allah SWT yang bermaksud : "Dan apabila kamu (lelaki beriman) meminta satu keperluan kepada mereka (isteri-isteri Nabi) maka mintalah dari belakang hijab (atau tabir). Cara yang demikian itu lebih mensucikan hatimu dan hati mereka." (Al-Ahzab: 53)

Ayat ini jelas memberi garis panduan tentang pergaulan antara lelaki dengan perempuan yang bukan mahramnya. Setiap perhubungan atau sebarang urusan yang melibatkan keduanya maka hendaklah diselangi atau dipisahkan oleh tabir. Ertinya Islam melarang keras umatnya berbuat hubungan terus antara lelaki dan perempuan yang bukan mahramnya. Maka lebih-lebih lagilah bergaul bebas tanpa batas yang mana kesan sampingannya amat buruk seperti yang dijelaskan sebelumnya.

Walaupun ayat tersebut menyatakan perbuatan itu kepada isteri-isteri Nabi tetapi ahli-ahli tafsir dan para ulama mentafsirkan ayat tersebut juga kepada seluruh wanita Islam. Jika para sahabat dan isteri Nabi yang terkenal kuat iman pun Allah suruh berurusan di balik tabir, apalagi kita umat Islam akhir zaman yang lemah iman ini.

Di alam percintaan macam-macam boleh berlaku. Contoh-contohnya semua orang boleh mengagak kerana begaimanalah baik dan alimnya seekor kucing kalau ikan sudah di depan mata. Orang yang sedang bercinta biasanya sering bertemu, berbual, bersiar-siar dan melakukan berbagai aktiviti yang hanya melibatkan mereka berdua sahaja. Inilah perbuatan-perbuatan yang dikatakan menghampiri kepada zina yang amat dilarang.

Allah tegaskan ini di dalam Al-Quran dengan firman-Nya yang bermaksud : "Dan janganlah kamu menghampiri zina, sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang sesat." (Al-Isra' : 32)

Semua aktiviti orang-orang yang bercinta seperti yang disebut tadi adalah merupakan perbuatan-perbuatan menghampiri zina. Dan tidak mustahil akan terjadinya zina sebenar apabila sudah berdua-duaan di taman-taman bunga, di tepi pantai dan di tempat-tempat tersorok yang terlindung daripada pandangan orang. Begitu juga ada yang membawa teman wanita ke rumah dan tinggal berdua malah ada yang menyewa hotel dan tidur sebilik.

Semua ini adalah perbuatan keji yang dikutuk oleh Allah SWT. Dan setiap perlakuan dan perbuatan tersebut menghimpunkan titik dosa pada pelakunya. Dosa-dosa inilah yang memberatkan timbangan kesebelah kejahatan seterusnya menyebabkan pelakunya dihumban ke dalam neraka untuk menerima balasan azab yang sangat ngeri. Nauzubillah...

Pada ayat yang lain Allah SWT bukan sahaja melarang pergaulan bebas antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram malah memandangnya pun turut dilarang. Ini jelas dalam firman-Nya yang bermaksud : "Katakanlah (ya Muhammad) kepada lelaki yang beriman, hendaklah mereka menahan pandangan (dari memandang perempuan) dan memelihara kemaluannya." (An-Nur : 30)

Begitu jaga firman-Nya yang bermaksud : "Katakanlah (ya Muhammad) kepada perempuan-perempuan mukmin (yang beriman), Hendaklah mereka menahan pandangannya (daripada lelaki) dan memelihara kemaluannya dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya kecuali yang (biasa) nampak daripadanya." (An-Nur : 31)

Kita tentu tahu bahawa matalah yang memainkan peranan besar yang membawa kepada kerosakan antara lelaki dan perempuan. Matalah yang berperanan memperkenal dan menemukan diantara lelaki dan perempuan. Dan dari matalah berpuncanya maksiat dan kerosakan apabila ia memandang kepada aurat yang menimbulkan syahwat. Maka tidak hairanlah mengapa Allah SWT menghendaki lelaki dan perempuan beriman supaya menahan pandangan dan melarang kaum wanita mendedahkan aurat mereka.

Dalil-dalil daripada Rasulullah SAW begitu jelas melarang pergaulan antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram lebih-lebih lagi berdua-duaan di tempat sunyi. Larangan ini jelas dari hadis Rasulullah SAW yang bermaksud : "Jauhilah oleh kamu bersunyi-sunyi dengan perempuan. Demi Allah tidak bersunyian seorang lelaki dengan seorang perempuan melainkan masuklah syaitan di antara keduanya. Dan bahawa sentuhan seorang lelaki dengan babi yang berkubang dengan tanah (lumpur), lebih baik baginya daripada bersentuhan bahu (kulit) dengan seorang perempuan yang tidak halal baginya." (Riwayat Thabrani)

Bagaimana seseorang itu dapat menjamin dirinya tidak melakukan sesuatu yang sumbang jika dalam berdua-duaan itu terdapat satu dorongan dari pihak yang ketiga iaitu syaitan. Di dalam al- Quran Allah SWT menjelaskan siapakah itu syaitan dengan firmannya yang bermaksud : "Sesungguhnya syaitan itu adalah musuhmu yang nyata" (Az-Zukhruf : 2)

Sejak dihalau keluar dari syurga, syaitan telah bersumpah dan memohon kepada Allah SWT untuk menyesatkan manusia. Syaitan juga telah berjanji akan mencuba sedaya upaya mengheret manusia ke dalam neraka kerana di sebabkan manusia kaum kerabatnya dihalau keluar dari syurga.

Sabda Rasulullah SAW lagi yang bermaksud : Jauhilah oleh kamu akan zina kerana kecelakaannya 4 macam : Hilang kebagusan pada mukanya, disempitkan rezekinya, kemurkaan Allah keatasnya dan menyebabkan kekalnya di dalam neraka." (HR Thabrani)

Daripada hadis tersebut jelas menggambarkan akibat atau balasan yang bakal diterima oleh orang yang melakukan zina. Dan kita sedia maklum jalan-jalan yang membawa kepada zina ialah pergaulan bebas antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram terutamanya apabila sudah berdua-duaan di tempat yang sunyi.

Melalui hadis-hadis Rasulullah SAW juga kita dapat mengetahui berbagai seksaan yang bakal diterima olah mereka yang selalu terlibat dengan pergaulan bebas ini. Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud : "Barangsiapa yang berjebat tangan (bersalam) dengan seorang perempuan yang haram baginya, maka kelak di hari akhirat, ia dirantai dengan rantai api neraka."

Dengan hanya bersalam dengan perempuan yang bukan mahram sahaja pun begitu dasyat seksaan yang diterima apatah lagi jika sengaja berpegangan tangan , bersentuhan, berpeluk-pelukan dan sebagainya. Rasulullah SAW pernah menggambarkan seksaan yang ditarima jika seorang lelaki yang mencium perempuan yang bukan mahramnya maka kelak di hari akhirat akan digunting kedua bibirnya dengan gunting api neraka.

Menyedari kecelakaan pergaulan bebas lelaki dan perempuan yang bukan mahram ini sama ada di dunia lagi lebih-lebih lagi di akhirat,sayugia kita meninggalkannya. Janganlah kita terpedaya dengan falsafah dan pembaharuan yang dibawa dari barat. Tidak semua dari barat itu baik tapi tidak semua dari barat itu tidak berguna. Kita sudah dikurniakan oleh Allah SWT akal fikiran untuk memilih mana yang baik dan mana yang buruk. Di samping itu kita juga sudah di bekalkan satu syariat atau peraturan hidup yang lengkap dan sempurna untuk menjamin kebahagian hidup di dunia dan akhirat.

Masa masih belum terlambat untuk kita memperbetulkan kesilapan diri. Juga masih belum terlambat untuk kita bertaubat memohon kemaafan kerana ketelanjuran masa lalu. Biarlah kita dilabel orang ketinggalan zaman atau ortodoks atau apa sahaja, asalkan kita tetap di atas jalan Allah SWT. Dengan itu insya-Allah hidup kita akan selamat di dunia dan akhirat. Wallahua'lam, semoga kita sama-sama dapat amalkan......




Khamis, 3 Jun 2010

Ya Rasullullah...




Wahai kekasih Allah!
Aku sering memberi salam kepadamu, dalam simpuh akhir solatku, dengan bunyinya, "Assalamualaika ayyuhannabiyyu warahmatullahi wabarakatuh." (Salam untukmu wahai Nabi dan rahmat Allah serta kesejahteraan-Nya) Tentu tuan telah menerima salam dan menjawabnya. Walaupun tuan sudah lama wafat, aku yakin tuan masih boleh mendengarnya. Allah SWT berfirman (maksudnya) : "Janganlah kamu menyangka orang2 yang mati di jalan Allah itu telah mati, sesungguhnya mereka itu hidup disisi Allah, tapi kamu tidak mengetahuinya."
Aku tahu tuan masih 'hidup' dan boleh 'mendengar'. Hidup hakiki yang bersifat barzakhi, yang labih sempurna daripada hidup duniawi.
Apa khabarmu wahai Rasulullah? Tuan tentu sedang menikmati kebahagiaan hakiki di sana. Alangkah beruntungnya hidup dan mati itu bagi tuan.


Wahai yang memiliki akhlak yang agung,
Aku sangat mengkagumi akhlak tuan yang agung.
Tuan terlalu baik, wahai Rasulullah. Aku menangis mengenangkan kebaikanmu yang terlalu itu, dan akhirnya aku jatuh hati kepadamu. Aku selalu ingat pada tuan dan sering memberi salam dan doa pada tuan. Tapi aku ragu, apakah ingatan daripada orang yang berakhlak buruk seperti aku akan mendapat balasan doa daripada tuan? Tuan tantu kanal aku, bukan? Salah seorang umatmu yang masih kasar dan keras dengan manusia. Aku selalu menyakiti orang. Selalu pula merendah2kan orang lain dan mengumpat mereka. Kotornya aku ini, wahai yang bersih dari dosa. Hati aku sangat terpaut dengan dunia. Aku selalu tangisi nikmat yang hilang.Tapi tidak pernah berdukacita dengan nikmat akhirat yang terbuang. Aku tidak senang melihat keistimewaan yang Allah SWT kurniakan kepada hamba-Nya, dan sangat kurang aku mensyukuri nikmat yang dilimpahkan kepadaku.


Wahai insan yang berjasa,
Ingin sekali aku bertemu dengan tuan, walaupun cuma dalam mimpi. Tapi bagaimana mungkin aku bertemu kerana roh2 suci berada di alam yang tidak tembus oleh hati aku yang kotor ini. Lalu aku hanya boleh memujamu dari jauh. Setiap kali membaca ayat tentangmu :
"Telah datang kepadamu seorang Rasul daripada golongan kamu, (dia merasa) sangat susah dengan kesusahanmu dan sangat mengingini keselamatan bagimu dan sangat penyayang kepada orang2 mukmin." Hati ini bagai terpecah2 karana keharuan dan kerinduan. Bila agaknya aku akan peroleh hati yang begitu mulia agar aku dapat bersama2 dengan orang yang sangat dekat dihatiku?


Ya Rasulullah,
Perjuanganmu begitu benar dan mulia. Dan pengorbananmu demikian besarnya. Jasamu mengirim Islam dan iman kepada umat pasti tidak terbalas oleh umatmu. Hasil perjuanganmu telah menyelamatkan manusia daripada derita hidup dunia dan akhirat. Dengan apa hendak dihitung pemberian yang besar itu? Aku cuma mampu berjanji untuk mengikut jejek langkahmu, wahai Nabi. Itulah barangkali yang tuan pinta daripada umat ini. Yakni hidup dan mati dalam memperjuangkan sunnahmu. Itulah bukti cinta yang hakiki.
Tapi tuan, alangkah susahnya mendidik nafsu yang sudah terlalu jahat akibat diperturutkan selama ini. Yang telah lama dididik oleh sistem sekular. Layakkah orang yang bernafsu ammarah seperti aku ini meyartai pasukan orang2 tuan, memperjuangkan sunnah Rasul di akhir zaman ini? Bagaimana boleh aku baiki orang lain kalau diri aku pun tidak mampu aku ubah? Setahu aku perjuangan yang tidak bermula daripada diri tidak akan memberi apa-apa hasil. Jadi apa yang boleh aku buat sekarang ini? Sedangkan semangat perjuangan berkobar-kobar membakar hati. Tidakkah aku akan termasuk didalam golongan hamba-hamba yang akan diazab kerana mengatakan apa yang tidak dikota?


Wahai junjunganku,
Kiranya tuan mengetahui dan mengerti apa yang aku tuliskan ini, tantu tuan bersedia menolongku. Semoga tuan sudi mengaminkan, setiap kali aku berdoa dan menadah tangan memohon apa2 yang aku sangat perlukan kini. Doa tuan sangat dimakbulkan oleh Allah SWT. Dan semoga tuan barmurah hati memberikan syafaat tuan nanti ketika azab Mahsyar dan Neraka menyambarku. Maafkanlah aku kerana bercakap-cakap dengan tuan. Sebenarnya mulut, tangan dan hati yang bersalut dengan dosa ini tidak layak untuk mengadap tuan. Maafkan sekali lagi, wahai Nabi! Inilah salawat dan salam untukmu :
YaAllah, kurniakanlah kebahagiaan da kesejahteraan, kepada cahaya bagi segala cahaya,dan rahsia bagi segala rahsia,dan ubat bagi segala penyakit, dan anak kunci bagi pintu kesenangan, iaitu penghulu kami Muhammad yang terpilih, dan keluarganya yang bersih, dan sahabat-sahabatnya yang banyak membuat kebajikan, kurniakanlah kepada mereka yang tersebut itu sebanyak bilangan nikmat-Mu dan kelebihan-Mu.


Daripada :
Umatmu yang dhaif